Tidak Ada Kiamat Di Dalam Kalender Suku Maya

Di dalam sebuah rumah berusia 1.000 tahun di Guatemala, yang dihiasi dengan lukisan orang, angka dan simbol astronomi pada bagian dalamnya telah ditemukan kalender Maya paling awal yang pernah ditemukan, kata arkeolog.

Sosok seorang pria pada gambar mungkin adalah seorang penulis yang pernah tinggal di rumah yang dibangun oleh Maya kuno, di timur laut Guatemala. Tempat tersebut merupakan rumah Maya pertama yang ditemukan berisi karya seni pada dinding-dindingnya. Penelitian ini didukung oleh National Geographic Society. Para peneliti percaya tanggal di dinding mewakili siklus astronomi Mars, Venus, dan gerhana bulan untuk kurun waktu 7.000 tahun. Itu menunjukkan bangsa Maya telah menghitung peristiwa langit ratusan tahun yang lalu sebelum sekarang dalam Kodeks, naskah-naskah hieroglif yang mencatat sejarah peradaban dan sejarah. naskah kuno yang tertua ditulis sekitar 1300 tahun yang lalu, menurut laporan tersebut.

”Mereka melukis di dinding,” kata William Saturno, seorang arkeolog di Boston University dan penulis utama laporan tersebut, dalam sebuah pernyataan. ”Mereka tampaknya akan menggunakannya seperti papan tulis.” Struktur abad kesembilan pertama kali ditemukan pada tahun 2010, oleh Max Chamberlain, seorang mahasiswa Saturno, yang mengikuti jejak para penjarah ‘ke situs hutan hujan terpencil.

Adapun kepercayaan populer berpendapat bahwa kalender Maya meramalkan dunia akan berakhir pada tahun 2012, namun ramalan tersebut tidak ditemukan dalam penemuan terbaru ini, peneliti mengatakan dalam sebuah pernyataan. ”Ini seperti odometer mobil, dengan kalender Maya berguling dari 120.000 menjadi 130.000,” kata Anthony Aveni, profesor astronomi dan antropologi di Colgate University dan rekan penulis, dalam pernyataan itu.

Tempat temuan itu adalah bagian dari sebuah kota yang bernama Xultun, di wilayah Guatemala terbesar dan paling utara, Peten. Dalam gambar terdapat Mural yang termasuk seorang raja duduk dihiasi dengan bulu. Lukisan lain menunjukkan seorang pria berwarna orange sedang memegang pena, yang mungkin penghuni rumah itu, seorang juru tulis. Peradaban Maya kuno mencapai puncak kekuatannya sekitar abad keenam, yang mencakup seluruh Guatemala, Belize, dan bagian dari Honduras, El Salvador dan Meksiko. Dimulai pada awal abad kesembilan, kota-kota ditinggalkan. namun para peneliti tidak mengetahui apa penyebabnya.

Semoga Bermanfaat. Terima Kasih

Klik Sumber

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s